Kamis, 29 November 2012

cara membaca grafik / kurva ekonomi

CARA MEMBACA GRAFIK Menguasai ekonomi harus memiliki pengetahuan kerja grafik dengan penggunaan diagram. Grafik adalah diagram yang menunjukkan dua set lebih atau data atau variabel yang terkait satu sama lain. Grafik sangat penting di bidang ekonomi karena memungkinkan kita untuk menganalisis konsep-konsep ekonomi. Beberapa grafik dalam ringkasan ini menunjukkan variabel berubah dari waktu ke waktu dan akan membantu memahami hukum ekonomi yang penting. KEMUNGKINAN PRODUKSI Grafik pertama adalah frontier produksi-kemungkinan. Produksi kemungkinan frontier atau PPF mewakili jumlah maksimum barang dan jasa yang di produksi dengan sumber daya ekonomi. Tabel 1A-1. Pasangan Keluaran Kemungkinan Makanan dan Mesin : Kemungkinan Makanan Mesin A 0 150 B 10 140 C 20 120 D 30 90 E 40 50 F 50 0 Tabel diatas dapat juga di sajikan sebagai grafik. Untuk membuat grafik mewakili masing-masing pasangan tabel dari data dengan satu titik pada bidang dua dimensional. Gambar 1A-1 menmpilkan grafik hubungan antara makanan dan mesin output ditampilkan dalam tabel 1A-1. Setiap sepasang angka diwakili oleh satu titik dalam grafik. Jadi baris berlabel A di tabel 1A-1 digambarkan sebagai sesosok 1A-1 dan juga untuk poin B, C dst. Garis horizontal pada grafik disebut sumbu horizontal (sumbu x). Gambar 1A-1 Kemungkinan Enam Pasangan Makanan-Mesin Tingkat Produksi Angka ini menunjukkan data dari tabel 1A-1 dalam bentuk grafik. Kurva halus Dalam hubungan ekonomi yang variabel dapat perubahan dengan jumlah kecil serta peningkatan besar ditunjukkan pada gambar 1A-1. gambar 1A-2 menunjukkan PPF sebagai kurva halus dimana titik-titik dari A ke F telah terhubung. Slopes dan Garis Gambar 1A-2 menggambarkan hubungan antara makanan maksimum dan produksi mesin. Menggambarkan hubungan antara variabel adalah dengan kemiringan garis grafik. Kemiringan garis grafik mewakili perubahan dalam satu variabel yang terjadi ketika variabel lain berubah. Perubahan dalam variabel Y pada sumbu vertikal per unit , perubahan X variabel pada sumbu horosontal. Contoh : gambar 1A-2 mengatakan bahwa produksi pangan naik 25-26 unit. Kemiringan kurva pada gambar 1A-2 mengatakan perubahan yang tepat dalam produksi mesin yang berlangsung. Lereng adalah ukuran numeric yang tepat dari hubungan antara perubahan dalam Y dan X. Kita dapat menggunakan gambar 1A-3 untuk menunjukkan kemiringan garis antara B dan D. gerakan pertama horizontal dari B ke C menunjukkan kenaikan 1unit pada nilai X ( dengan tidak ada perubahan di Y). Kedua gerakan vertikal ke atas ditampilkan sebagai s. Gerakan dua langkah membawa kita dari satu titik ke titik lain pada garis lurus. Karena gerakan BC adalah peningkatan 1 unit di X, panjang dari CD menunjukkan perubahan Y per unit perubahan X disebut juga kemiringan garis ABCF. Seringkali lereng didefinisikan sabagai “naik selama menjalankan”. Meningkat adalah jarak vertikal. Pada gambar 1A-3, kenaikan jarak dari C ke D. menjalankan adalah jarak horizontal, itu adalah SM pada gambar 1A-3. kenaikan dalam jangka dalam hal ini akan CD melalui SM. Jadi kemiringan BD adalah CD/SM. Point-poin kunci memahami tentang slopes adalah : 1. Kemiringan dapat dinyatakan sebagai sebuah nomor. 2. Jika garis lurus , slopes adalah konstan dimana-mana. 3. Slopes garis menunjukkan hubungan antara X dan Y adalah langsung. Hubungan langsung terjadi antara variabel bergerak dalam arah yang sama. Hubungan terbalik terjadi ketika variabel bergerak dalam arah berlawanan. Pada gambar A1-3 kemiringan negatif menunjukkan hubungan XY adalah langsung karena peningkatan X untuk penurunan Y. Garis Melengkung disebut stepsness dan tidak sama dengan slopes. Meskipun menampilkan hubungan yang sama , keduanya memiliki kemiringan setengah tapi sumbu x telah membentang di (b). panel (a) dan (b) sama tapi dalam (b) skala horizontal telah membentang keluar dibandingkan (a). Garis melengkung atau nonlinear adalah salah satu kemiringan yang berubah. Pada gambar 1A-5 pada titik B adalah positif. Untuk mencari kemiringan garis melengkung halus pada suatu titik, harus menghitung kemiringan garis lurus yang hanya menyentuh pada titik tersebut. Kemiringan garis melengkung di sebuah titik yang diberikan oleh kemiringan garis lurus yang bersinggungan dengan kurva di titik yang diberikan. Jadi FBMJ garis singgung pada kurva mulus ABDE pada titik B, kemiringan B dihitung sebagai kemiringan garis tangent NJ/MN. Pada gambar 1A-6 menunjukkan khas kurva ekonomi mikro yang berbentuk kubah dan memiliki maksimum pada titik C. Dapat menggunakan metode dari lereng sebagai bersinggungan dengan melihat bahwa kemiringan kurva selalu positif (dari A ke C) lihat titik B, didaerah kurva meningkat dan negatif di daerah jatuh (dari C ke E) lihat titik D. Pada maksimum kurva, sebuah kemiringan nol pada titik C menandakan bahwa sebuah gerakan kecil dalam variabel X sekitar maksimum tidak berpengaruh pada nilai dari variabel Y. Pergerakan dan Pergeseran Kurva Perbedaan penting dalam ilmu ekonomi adalah bahwa antara pergeseran kurva, dan gerakan sepanjang kurva. Pada gambar 1A-7 pada titik D investasi yang tinggi ke E investasi rendah. ( masyarakat untuk memilih produksi 30 unit makanan dan 90 unit mesin, jika masyarakat memutuskan untuk mengkonsumsi lebih banyak makanan dengan PPF yang diberikan maka dapat bergerak ke titik E ) Dari pergeseran kurva seperti dari D dalam satu tahun awal untuk G dalam satu tahun kemudian. Spesial Grafik PPF adalah salah satu grafik yang paling penting dari ekonomi yang menggambarkan hubungan antara dua variabel ekonomi. Time Series Beberapa grafik menunjukkan bagaimana variabel practicular telah berubah dari waktu ke waktu. Misalnya pada grafik depan bagian teks ini. Grafik sebelah kiri menunjukkan serangkaian waktu dalam sejak revolusi Amerika, dari variabel makroekonomi yang signifikan , rasio utang government federal produk domestic bruto atau PDB. Waktu grafik seri memiliki waktu pada sumbu horizontal dan variabel kepentingan pada sumbu vertikal. Grafik ini menunjukkan bahwa rasio utang PDB meningkat tajam selama setiap perang besar. Diagram Pencar Diagram pencar dari makroekonomi adalah fungsi konsumsi. Pada gambar 1A-8 menunjukkan total pendapatan pada sumbu horizontal dan konsumsi total pada sumbu vertikal. Konsumsi sangat erat terkait dengan pendapatan, satu petunjuk penting untuk perubahan dalam pendapatan nasional dan pengeluaran. Pada gambar 1A-8 menunjukkan hukum ekonomi makro penting. Belanja konsumsi jatuh di dekat garis CC yang menampilkan perilaku rata-rata dari waktu ke waktu. Untuk tahun 1990 dekat garis CC cukup kuat di prediksi dari baris sebelum tahun berakhir. Diagram multicurve Yaitu diagram yang lebih dari satu kurva yang berguna untuk menempatkan dua kurva dalam grafik yang sama. Contohnya diagram pasokan dan permintaan, pada bab 3 hal 52. dua hubungan grafik tersebut dapat menentukan harga dan kuantitas yang akan memegang dipasar.

1 komentar: